Skip to main content
recruitment funnel
Management

Membangun Recruitment Funnel berbasis Analisa Data

By M. Soleh Al Hakim on March 18, 2020

Seiring dengan perkembangan teknologi, konsep "analisis data" muncul sebagai salah satu hasil dari kemajuan teknologi saat ini. Data menjadi hal yang penting bagi setiap industri untuk dapat mengolah data yang terkumpul dari berbagai sumber dan jumlah yang besar.Analisis data bagi sebagian bidang, seperti bidang rekrutmen mungkin menjadi hal cenderung asing. Namun saat ini, hal ini adalah keterampilan penting sebagai alat yang kuat untuk meningkatkan hasil di seluruh proses akuisisi bakat.

Ulasan ini akan mengeksplorasi beragam hal menarik terkait penggunaan data dalam rekrutmen, meliputi:

 

Analisis: Alat Bisnis yang Berharga

analisis alat bisnis

 

Analisis data, atau analitik, memungkinkan untuk menangkap dan menafsirkan kumpulan data besar untuk memandu keputusan bisnis. Penerapan teknik dan alat analisis yang tepat dapat meningkatkan kinerja bisnis dengan menempatkan informasi yang bermanfaat di depan para pembuat keputusan dan sebagai hasilnya meningkatkan keuntungan.

Pada bidang rekrutmen, analitik data menawarkan manfaat penting bagi praktisi SDM, seperti:

1. Meninjau kinerja proses perekrutan secara detail

2. Menganalisis tingkat konversi di sepanjang corong aplikasi

3. Mengidentifikasi profil pelamar yang berkinerja baik

4. Mengungkap area untuk perbaikan

Perusahaan  perlu memastikan bahwa upaya pengumpulan data mereka disesuaikan dengan tujuan utama dari pengolahan data yang telah dikumpulkan dengan menggunakan metrik yang sesuai untuk dapat dengan efektif dimanfaatkan sebagai insight yang bermanfaat. Selain itu, sumber utama lain dari data "sampah" adalah input yang tidak konsisten: dengan kata lain data mungkin relevan, tetapi tidak dikumpulkan secara efektif (kumpulan data tidak lengkap; data berlabel salah; dan lain-lain).

Hal ini dapat dicegah dengan mengetahui data yang saja yang berguna untuk kampanye rekrutmen, yaitu meliputi:

Data jumlah pengguna di beberapa langkah corong rekrutmen, data; waktu yang dihabiskan untuk langkah-langkah tersebut,; data tingkat drop-off di langkah-langkah ini; dll.

Ini adalah jenis data rekrutmen yang relevan yang memberikan perekrut kemampuan untuk melakukan analisis yang tepat, mendapatkan wawasan yang lebih baik, dan membuat keputusan yang terinformasi dengan baik tentang proses perolehan bakat. Analisis perekrutan harus selalu menghasilkan wawasan yang dapat ditindaklanjuti untuk meningkatkan kinerja rekrut dan mengoptimalkan proses perekrutan dan penerimaan calon pegawai atau kandidat. Melalui data rekrutmen yang diolah dan dimanfaatkan dengan baik, hal ini akan membantu para rekruter dalam menemukan talenta terbaik sehingga menjadi sebuah investment yang berharga pada bisnis perusahaan. 

 

Baca Juga: Recruitment Marketing: Aspek Penting Dalam Membangun Citra Positif

 

Recruitment Funnel 

Recruitment Funnel adalah konsep yang telah digunakan dalam proses merekrut kandidat di akhir – akhir masa 2018 hingga saat ini, yang mana biasanya digunakan dalam strategi marketing.

Hal ini digunakan untuk menemukan kandidat terbaik dalam berbagai tahapan proses rekrutmen. Bentuk seperti corong dari model ini berasal dari fakta bahwa biasanya, pada setiap tahap (bergerak dari atas ke bawah) ada proses filtering atau penyaringan penurunan dari kesadaran ke tindakan, karena tidak setiap kandidat akan pas atau sesuai dengan spesifikasi yang diminta. 

Di bidang rekrutmen ada saluran aplikasi (atau rekrutmen), yang menggambarkan perjalanan kandidat melalui proses perekrutan dalam tujuh tahap, yaitu: Awareness, Attraction, Interest, Application, Pre-selection, Interview, Hiring. 

recruitment funnel

 

Masing-masing dari tahapan ini memiliki metrik yang relevan terkait dengan rasio drop-off atau churn yang berbeda di setiap tahapannya, seperti pengunjung untuk pelamar, aplikasi untuk yang diwawancarai, wawancara dengan penawaran, dan penawaran untuk dipekerjakan. Seperti halnya funnel lainnya, pertimbangan penting ketika bekerja melalui saluran aplikasi atau recruitment funnel adalah bahwa gesekan perlu diminimalkan antar tahap. Gesekan adalah segala sesuatu yang mencegah pengguna membuat kemajuan di sepanjang proses aplikasi, yang meliputi: 

Baik pengalaman pengguna (UX) dan pengalaman kandidat pada laman pendaftaran perlu disederhanakan dan dioptimalkan untuk meningkatkan efektivitas. Tujuan dari departemen SDM adalah untuk mencapai tujuan perekrutan dengan ROI sebaik mungkin. Hal ini dilakukan dengan memperoleh volume rekrutmen yang tepat melalui Funnel yang dioptimalkan dengan tingkat drop-off yang lebih rendah. Dengan kata lain, dengan merekrut kandidat yang memenuhi syarat dalam jumlah yang tepat, yang meningkatkan biaya dan mengoptimalkan proses rekrutmen.

Analisis rekrutmen yang efektif membutuhkan pengumpulan data yang tepat, saluran aplikasi dengan alur logis dan tahapan yang dioptimalkan, serta fokus pada angka atau target yang telah ditetapkan. Tidak semua metrik bernilai sama, beberapa di antaranya bahkan mungkin bisa saja menyesatkan. Perusahaan harus fokus pada data yang akan membuat mereka mengambil keputusan yang lebih baik dan meningkatkan ROI. Alat yang tepat dapat membantu mengelola data. Platform rekrutmen terprogram membantu menganalisis data untuk menerapkan keputusan pembelian yang lebih baik. Wawasan ini dimanfaatkan untuk mengoptimalkan penempatan iklan pekerjaan untuk campuran saluran rekrutmen terbaik untuk organisasi tertentu. Metrik berikut dapat membantu meningkatkan hasil: 

 

Baca Juga: 5 Recruitment Metrics Yang Akan Mengubah Teknik Hiring Anda


Rekrutmen Analisis menciptakan keunggulan kandidat yang kompetitif 

Profesional SDM perlu memiliki pemahaman menyeluruh tentang tujuan bisnis perusahaan mereka. Ini akan memungkinkan mereka menentukan saluran aplikasi mereka dan mengoptimalkan proses rekrutmen secara keseluruhan. Memilih platform rekrutmen, dengan kemampuan rekrutmen terprogram yang sebenarnya, dapat memberi organisasi pemahaman lebih dalam tentang data di seluruh saluran aplikasi. Wawasan yang dihasilkan dapat membantu mencapai tujuan rekrutmen yaitu menciptakan kandidat atau calon karyawan yang berkualitas sehingga dapat membantu percepatan perusahaan untuk segera produktif dan menghasilkan revenue bagi perusahaan.

CTA